[Twoshoot] The Two Marriage (Part 1)

0
[Twoshoot] The Two Marriage (Part 1)

1. Author : Author This Love

2. Judul : The Two Marriage (Part 1)

3. Kategori: NC21, Yadong, Chapter

4. Cast:

– Lee Sungmin

– Park Hyemin

Annyeong annyeong annyeong…. Sebenernya, Park Hyemin pengen dibikinin sekuel cerita tonight, sekalian reader juga banyak yang minta dibikin sekuel, kan.. Tapi, author bingung mau dibikin gimana sekuelnya coz itu cerita udah mentok untuk oneshoot. Dan setelah menenangkan diri, cuci muka, gosok gigi, dan wudhu akhirnya author mulai nulis lagi dengan perasaan campur aduk karena ehm, you know lah…

Mianhae Park Hyemin kalo ceritanya gak sesuai dengan keinginan kamu. Mian juga kalo NC nya gak hot. Buat reader tolong jangan ngebash ya, soalnya mood buat nulis jadi ilang kalo ada yang ngebash. (Kalo di The Sims, mood meter nya jadi warna merah.) Hahahaha

Happy reading… ^^

—————————————————————————————-

“Kau tahu apa impianku?”

“Melihat bintang dengan anakmu.”

”Naif sekali bukan? Aku tidak akan membuat janji yang tidak dapat kulakukan.”

”Jandi ah..”

”Hm?”

”Maaf karena membuat mu terluka.”

”Jandi ah..”

”Kenapa lagi?”

”Saranghae..”

Sungmin mendesah dan melirik yeoja disebelahnya yang menangis tersedu-sedu, lalu dia mengambilkan tissue diatas meja untuk yeoja itu.

”Park Hyemin. Kau sudah menontonnya ratusan kali, masih juga menangis di adegan ini.” Cibir Sungmin.

”Biar.” Jawab Hyemin sambil mengambil selembar tisu dan menyeka air matanya.

”Sampai kapan kita akan menonton drama ini?” Tanya Sungmin.

”Kenapa? Oppa bosan?” Hyemin balik bertanya tanpa memandang Sungmin sedikitpun.

”Ne. Oppa punya yang lebih seru daripada drama itu.” Kata Sungmin.

”Apa itu oppa?” Tanya Hyemin. ”Ini bagian favoritku. Awas kalau garing.” Ancam Hyemin. Kali ini ia mengalihkan perhatiannya pada Sungmin. Sungmin tersenyum lalu meraih tas nya dan mengeluarkan secarik kertas berwarna pink.

”Igeo mwoya?” Tanya Hyemin. Dia mengambil kertas yang Sungmin pegang. ”Undangan? Siapa yang menikah?” Tanya Hyemin lagi sambil membuka lipatan kertas itu dan membacanya. Wajahnya seketika menunjukkan keterkejutan dan mulutnya terbuka lebar.

”Nawa gyeolhanhaejurae?” Tawar Sungmin. Dia berlutut di depan hyemin dan mengeluarkan sebuah kotak kecil lembut berwarna pink, dan membukanya. Sebuah cincin emas putih polos yang cantik. Hyemin terkejut karena tidak menyangka Sungmin akan melamar nya begitu cepat.

”I will.” Jawab Hyemin pelan. Tapi Sungmin masih bisa mendengarnya dengan jelas. Sungmin tersenyum dan memasangkan cincin itu di jari manis Hyemin. Lalu dia berdiri dan merentangkan tangannya. Hyemin menyambutnya dengan melompat ke pelukan Sungmin yang langsung mengangkat tubuhnya dan berputar di tempat. *Bisa bayangin, kan reader?*

”Kau ingin kita menikah dimana?”

”Aku ingin menikah di tepi pantai. Malam hari.”

”Pantai? Malam hari?” Ulang Sungmin.

”Ne. Agar setelah menikah kita bisa langsung berenang di pantai. Seperti di drama yang pernah aku tonton.” Seru Hyemin ceria. Sungmin tertawa mendengar keinginan Hyemin.

”Oppa shireo?” Tanya Hyemin.

”Aniyo. Oppa akan mengabulkan semua keinginan mu, nae gongju.” Kata Sungmin. Dia merebahkan tubuh Hyemin ke sofa, menindihnya dan mengecup bibirnya.

”Anything for my baby.” Janji Sungmin. Setelah itu, dia kembali mengecup bibir Hyemin lalu melumatnya pelan. Tak lama kecupan itu berubah menjadi lumatan liar. Sungmin mengecupi tiap jengkal bibir Hyemin. Dia menjilat bibir Hyemin agar Hyemin membuka mulutnya. Sungmin menjulurkan lidahnya ke dalam mulut Hyemin segera setelah Hyemin membuka mulutnya. Hyemin menyambut lidah Sungmin dan mereka berdua ber-french kiss di atas sofa itu.

Sungmin tidak puas hanya dengan mencium Hyemin. Kini tangannya mulai bergerak menjelajah ke sisi tubuh Hyemin dan membelainya lembut. Sungmin mengangkat sedikit tubuhnya. Tangan Sungmin segera mengisi ruang kosong diantara tubuhnya dengan tubuh Hyemin dan mendarat tepat diatas payudara Hyemin.

Desahan Hyemin terdengar ketika Sungmin meremas payudaranya dari luar pakaiannya dan menghisap kulit lehernya bersamaan.

”Aaaah oppaaa..” Desah Hyemin menjadi-jadi saat Sungmin mulai menyentuh perutnya. Tangan Sungmin bergerak keatas sambil mendorong kaos yang dipakai Hyemin hingga melewati kepalanya.

”Sexy.” Bisik Sungmin tepat di telinga Hyemin setelah melihat bra biru muda mungil yang dipakai Hyemin, membuat Hyemin terkikik kegelian karena napas Sungmin menerpa leher telanjangnya.

Sungmin melepaskan kaitan bra Hyemin. Tanpa membuang waktu, dia segera melahap payudara kanan Hyemin dan meremas payudara kirinya. Dihisap nya payudara Hyemin, membuat si pemilik mendesah keras. Senyum tersungging di bibir Sungmin yang masih asyik menikmati payudara Hyemin. Membuat dan mendengar Hyemin mendesah sudah menjadi bagian menyenangkan dari hari-harinya belakangan ini.

”Joha?” Tanya Sungmin. Dia melepaskan bibirnya dari payudara Hyemin, sedangkan tangannya masih bermain di kedua nipple Hyemin. Dipelintirnya hingga kedua benda itu semakin mengeras. Hyemin mengangguk.

”Oppa choigo.” Desah Hyemin. Sungmin mulai membuka bawahan Hyemin beserta underwearnya. Sungmin memandang tubuh naked kekasihnya yang terbaring di hadapannya. Hyemin tersenyum melihat pandangan Sungmin dan mengulurkan tangannya meraih ujung kaos Sungmin, melepasnya dari tubuh Sungmin dan langsung melempar kaos itu sembarangan. Hyemin meraih nipple Sungmin dan mengusapnya pelan.

”Let me do it, baby.” Bisik Sungmin. Dia merendahkan tubuhnya dan meraih bibir Hyemin dengan bibirnya. Sementara itu tangan Sungmin mengelus dada Hyemin. Hanya sentuhan ringan, karena setelah itu Sungmin menurunkan kembali tangannya ke bagian tubuh diantara kedua kaki Hyemin. Sungmin menjilat jari-jarinya sebelum memainkan bagian tubuh Hyemin yang paling sensitif itu.

”Aaah oppa harder oppa…” Pinta Hyemin saat ketiga jari Sungmin sudah masuk ke dalam lubangnya. Sungmin tidak menjawab, tapi dia menggerakkan ketiga jarinya makin cepat hingga membuat Hyemin tersentak.

Hyemin meremas payudaranya sendiri sambil menikmati permainan Sungmin di lubangnya dengan pandangan menggoda tepat ke mata Sungmin, dan tak berhenti mendesah. Ini membuat Sungmin merasakan tidak nyaman dengan celana yang dipakainya.

”Bantu oppa melepas ini, jagi.” Pinta Sungmin. Hyemin langsung bangkit dan sibuk dengan ikat pinggang Sungmin. Tak butuh waktu lama untuk Hyemin melepas jeans dan underwear Sungmin.

”Annyeong little Sungmin.” Sapa Hyemin. Dia meraih junior Sungmin dan menggenggamnya. Hyemin bisa merasakan junior Sungmin berkedut dan membesar. Hyemin menggerakkan junior Sungmin naik turun dengan tangannya. Gerakan itu membuat Sungmin mendesah. Desahan nya semakin kencang saat Hyemin memasukkan kepala junior Sungmin ke dalam mulutnya.

Hyemin menggerakkan lidahnya memutari kepala junior Sungmin dan meremas twin ball nya bersamaan. Lalu dia memasukkan junior Sungmin yang sudah mengeras itu ke dalam mulutnya. Hanya separuh junior Sungmin yang bisa masuk ke mulut Hyemin.

”Geumanhae Hyemin ah.” Bisik Sungmin ketika merasakan junior nya berkedut. Sungmin menarik tangan Hyemin dan kemnali membaringkannya di sofa.

Sungmin berlutut di hadapan Hyemin dan membuka kedua kaki Hyemin hingga memperlihatkan bagian diantara kakinya. Sungmin menjilat benda itu sekedar memastikan kalau cairan yang dikeluarkan sudah cukup untuk permainannya selanjutnya.

”So wet.” Goda Sungmin.

”Oppa..” Panggil Hyemin malu. Semburat merah tampak di pipinya. Sungmin tersenyum dan merendahkan tubuhnya untuk meraih bibir Hyemin. Dihisapnya bibir bawah Hyemin sambil tangannya mengusap lembut payudara kekasihnya itu.

Hyemin membalas ciuman Sungmin. Dia menghisap bibir atas Sungmin, bagian tubuh yang paling disukainya dari sang namja. Hyemin merasakan junior Sungmin yang sudah mengeras maksimal di perutnya. Dia menggenggam junior Sungmin dan menuntunnya masuk ke dalam lubang nya.

Sungmin menghentakkan pinggulnya dan membuat juniornya tertanam sempurna di lubang Hyemin. Hyemin menutup mata menikmati sensasi saat junior Sungmin masuk ke dalam tubuhnya. Rintihan tertahan terdengar dari bibirnya.

”Apaseo?” Tanya sungmin. Dia menghentikan gerakan juniornya dan menyingkirkan rambut Hyemin yang menempel di dahinya, lalu mengecup kedua kelopak mata Hyemin.

”Aniyo oppa.” Jawab Hyemin. Dia membuka matanya dan menggerakkan sedikit pinggulnya sebaga tanda agar Sungmin mulai menggerakkan tubuhnya.

Menerima tanda itu, Sungmin mengerakkan juniornya perlahan. Gesekan antara junior Sungmin dan rongga kemaluan Hyemin membuat keduanya mengerang bersamaan.

”Oppa harder jebal.” Pinta Hyemin terbata-bata. Sungmin mengabulkan permintaan Hyemin dengan menggerakkan juniornya lebih cepat. Sungmin menarik juniornya hingga hanya kepala juniornya saja yang berada di lubang Hyemin dan menyentakkannya kembali dengan kasar. Hyemin meracau mendapat perlakuan dari Sungmin dan ikut menggerakkan pinggulnya menyambut junior Sungmin yang kembali memasuki tubuhnya.

Sambil menggerakkan juniornya, Sungmin meletakkan kedua tangannya di payudara Hyemin dan meremasnya seirama dengan gerakan pinggulnya. Sedetik kemudian, bibirnya menggantikan tugas tangannya di payudara kanan Hyemin. Sungmin menghisapinya seperti bayi yang kehausan.

Beberapa saat kemudian, Sungmin merasakan rongga kemaluan Hyemin meremas juniornya dengan kencang. Sungmin menggerakkan juniornya makin cepat. Hyemin mendesah semakin kencang merasakan puncak kenikmatan yang menguasainya. Sedetik kemudian, Hyemin mengerang tertahan dan melepaskan cairannya.

”Oppa yah… Nan nawa..” Pekik Hyemin dengan sisa tenaganya.

Sungmin tidak menjawab. Dia juga merasakan juniornya berkedut. Begitu Sungmin merasakan cairan Hyemin membasahi kepala juniornya, dia berteriak tertahan, mengeluarkan cairannya di dalam perut Hyemin.

”Gomawoyo jagi.” Bisik Sungmin.

”Na do oppa gomawoyo.” Jawab Hyemin terengah-engah karena Sungmin menghisap lehernya, membuat kissmark.

”Ayo kita lanjutkan di kamar.” Ajak sungmin lalu menarik tangan Hyemin dan membopong tubuh kekasihnya itu ke kamar.

*******

”Jagiya, igeo eotteo?” Tanya Sungmin. Dia menggeser duduknya dan memberi Hyemin tempat disampingnya di depan komputer. Sungmin tengah mengutak-atik aplikasi perancang wedding gown yang baru saja dimintanya dari salah satu coordi Super Junior.

”Oppa micheosoe?” Kata Hyemin.

”Wae?” Tanya Sungmin.

”Apa oppa pernah melihat pengantin wanita dengan gaun warna pink pada saat pemberkatan pernikahan?” Kata Hyemin sedikit sinis. ”Lagipula oppa kan tahu aku benci warna pink.” Tambah Hyemin dengan penekanan di kata ’benci.’

”Ara. Kalau begitu gaun putih untuk pemberkatan dan gaun pink untuk resepsi.” Usul sungmin keras kepala dengan keinginannya.

”Shireo.” Tolak Hyemin. ”Aku ingin warna biru.”

”Jagiya, biru itu warna namja. Aku ingin pengantinku memakai gaun warna pink.” Desak Sungmin. Hyemin tertawa mendengar kalimat Sungmin.

”Pink itu warna yeoja. Kenapa oppa menyukai pink.” Balas Hyemin.

”Karena itu kau seharusnya memakai warna pink. Warna yeoja.” Sungmin memasang muka polos. Biasanya Hyemin akan mengalah jika Sungmin sudah memasang wajah seperti itu. Tapi kali ini sepertinya jurus itu tidak mempan. Hyemin tetap pada pendiriannya tidak mau memakai baju pengantin warna pink.

”Ara. Kita akan memakai warna putih untuk pemberkatan dan resepsi.” Putus Sungmin. Hyemin tersenyum. ”Sesuju.” Katanya manis.

”Oya jagi. Donghae bilang di Mokpo ada tempat yang cocok untuk tempat pernikahan. Kau mau melihatnya?” Tanya Sungmin.

”Ne. oppa atur saja.” Jawab Hyemin.

”Arasso. Kau bersiaplah akhir minggu ini kita akan menemui orang tuaku.” Kata Sungmin yang sudah kembali fokus pada rancangan gaun pengantinnya.

”Mwo?” Pekik Hyemin membuat Sungmin kaget dan mengalihkan pandangannya dari layar laptop nya.

”Wae?” Tanya Sungmin heran.

”Ani, geunyang kurasa aku belum siap.” Jawab Hyemin. Sungmin mendesah. Dia menghadap Hyemin dan menggenggam kedua tangannya.

”Look, kita akan menikah, dan oppa ingin kau mengenal keluarga ku jagiya. Oppa juga akan melakukan hal yang sama pada keluargamu, arasso?” Hyemin mengangguk ragu.

”Geundae, apa oppa benar-benar mencintaiku?” Tanya Hyemin.

”Wae? Kau ragu?” Sungmin balik bertanya. ”Ne. Setelah aku mengenalmu lebih jauh, ternyata aku mencintaimu. Meskipun kau bukan tipe idealku, tapi aku bisa menerimanya. Karena aku sadar kalau kita bisa punya tipe wanita ideal, tapi ketika kita menemukan seseorang yang kita cintai dan merasa cocok dengannya, tipe ideal bukan lagi segalanya. Hati yang akan menentukan. Tinggal kita mau menerima atau tidak.” Jawab Sungmin panjang lebar. Hyemin mengangguk-angguk setuju dengan kalimat-kalimat Sungmin.

”Kau sendiri, apa kau benar-benar mencintai oppa?” Tanya Sungmin. Hyemin melengos mendengar pertanyaan Sungmin. Dia tidak mengira Sungmin akan menanyakan hal yang sama padanya.

”Ya kenapa kau melengos?” Tanya Sungmin lagi sambil meraih dagu Hyemin dan memaksanya memandang matanya. ”Jawab pertanyaanku atau kau akan menyesal.” Ancam Sungmin dengan senyum mesum di bibirnya.

“I knew I loved you before I met you.” Hyemin membisikkan lirik sebuah lagu. Sungmin tersenyum, lalu dia meraih gitar nya dan menyanyikan lagu itu untuk Hyemin.

I knew I loved you before I met you

I think I dreamed you into life

I knew I loved you before I met you

I have been waiting all my life

*******

“Mwo? Dijodohkan? Shireo!” Tolak Sungmin keras. Appa nya menghela napas berat, sedangkan umma nya diam saja melihat reaksi Sungmin, seakan sudah mengira akan begini jadinya. Sedangkan adiknya, Sungjin hanya menatap Sungmin dengan tatapan datar. Sulit mengira apa yang sedang dia pikirkan.

”Kau anak pertama appa, Sungmin ah. Jebal. Kali ini tolong ikuti appa.” Pinta lelaki tua itu.

”Appa boleh meminta apa saja. Tapi tolong jangan jodohkan aku, appa. Aku sudah punya yeojachingu.” Pekik Sungmin.

”Mianhae adeul. Tapi ini sudah diatur.” Kata appa Sungmin.

Sungmin terdiam di kursinya. Sosok Hyemin terbayang di kepalanya. Apa yang harus dikatakannya pada Hyemin. Dia bahkan sudah mengajak Hyemin menikah, dan sekarang orang tuanya ingin menjodohkannya dengan teman bisnis appanya yang bahkan belum dia kenal.

”Kenapa tidak Sungjin saja? Dia belum punya yeojachingu.” Usul Sungmin tiba-tiba.

“Naega wae?” Tanya Sungjin kaget.

”Aniya. Kau duluan.” Jawab appa Sungmin. Sungjin tersenyum penuh kemenangan ke arah Sungmin. ”Tapi appa, bagaimana dengan yeojachinguku? Aku baru saja melamarnya.” Kata Sungmin. ”Aku akan membawanya kesini akhir minggu ini.”

”Tidak usah. Akhir minggu ini acara mu adalah berkenalan dengan calon istrimu.”

Yeoja itu bernama Cassandra Jung, putri bungsu keluarga Jung, partner bisnis keluarga Sungmin. Dia meminta Sungmin memanggilnya Sandra. Abojinya asli Korea, sedangkan eomeoni nya berasal dari Perancis. Wajah asingnya ceria, senyum tak juga hilang dari wajahnya. Dia berdiri dihadapan semua orang memakai gaun pink muda selutut dengan hiasan pita besar dipinggangnya. Cocok sekali dengan warna kulitnya. Sungmin menggandeng tangannya untuk menunjukkan bahwa mereka adalah calon pengantin yang hari ini merayakan pertunangan mereka.

”Cukhae Sungmin ssi, Sandra ssi. Haengbokhaeyo.” Doa setiap orang yang menghadiri acara pertunangan ini. Sandra membalasnya dengan senyum ceria, berbeda dengan Sungmin yang hanya tersenyum kaku.

”Aah akhirnya selesai juga acaranya. Membosankan.” Bisik Sungmin pelan setelah tamu terakhir pergi. Dia segera melepaskan tangan Sandra dan menghempaskan tubuhnya di sebuah kursi. Dia menoleh ke arah Sandra yang hanya berdiri di depannya sambil memandangi kolam renang hotel. Sandra memainkan cincin yang melingkari jari manisnya. Wajahnya tampak sedih, kontras sekali dengan yang baru saja ditunjukkannya tadi.

”Ya yeoja, senyumlah. Lihat orang tua kita sedang menuju kemari.” Kata Sungmin menyikut pelan Sandra.

”Aigoo. Putri ku dan calon suaminya mesra sekali.” Kata nyonya Jung antusias. Logat asing kentara sekali dalam setiap kata yang dia ucapkan. Sungmin hanya tersenyum. Begitu juga dengan Sandra.

”Umma aku lelah. Ayo kita pulang.” Ajak Sandra.

”Aniyo. Malam ini kau menginap disini dengan calon suami mu.” Kata appa Sungmin.

”Di hotel ini?” Tanya Sandra kaget.

”Ne. Kami sudah memesan kamar untuk kalian.” Jawab tuan Jung sambil memberi sebuah kunci pada Sungmin.

”Tapi kami kan belum menikah. Bagaimana kalau terjadi sesuatu?” Tanya Sungmin polos membuat kedua orang tua dan calon mertua nya tertawa. Tuan Jung menepuk bahu Sungmin pelan dan mengajak istrinya dan kedua orang tua Sungmin untuk meninggalkan mereka berdua.

”Ya, kenapa ekspresi wajahmu cepat sekali berubah?” Tanya Sungmin pada Sandra. ”Kau ini tidak bisa ditebak, didepan semua orang kau memasang senyum palsu. Maksudmu apa?” Tanya Sungmin. Sandra hanya diam. Ekor matanya menangkap kehadiran seseorang. Dia segera mengikuti langkah orang itu dengan matanya tanpa memperdulikan ocehan Sungmin. Orang itu berjalan kearahnya.

”Ya. Apa kau tidak mendengarku?” Tanya Sungmin kesal.

”Sungjin ah.” Kata Sandra. Bukannya merespon ocehan sungmin, Sandra malah menyebut nama orang yang sedari tadi dia perhatikan. Sungjin tersenyum.

”Sungjin ah, kalian berdua saling mengenal?” Tanya Sungmin. Sungjin mengangguk.

”Dia teman sekelas ku di kampus, hyung. yang pernah aku ceritakan padamu.” Jawab Sungjin.

Sungmin terdiam. Dia segera teringat Sungjin pernah bercerita padanya tentang yeoja blasteran di kelasnya yang telah mencuri hatinya. Sungjin tak pernah cerita pada Sungmin tentang yeoja yang disukainya sebelumnya. Tapi ketika kali itu Sungjin memberitahunya, Sungmin tahu bahwa Sungjin telah jatuh dalam pesona yeoja yang kini akan dinikahkan dengannya. Sungmin menatap Sungjin dan Sandra bergantian. Pikirannya rumit. Semua terjadi dengan cepat tanpa dia sangka. Sungjin, Sandra, dan Hyemin bergantian muncul dalam pikirannya.

”Oppa.” Panggil seseorang dari belakang Sungmin. Mendengar suara yang sangat dikenalnya, Sungmin segera membalikkan tubuhnya.

”Hyemin ah.” Panggil Sungmin.

-To Be Continued-