The Game EXO NC

2
FF NC Luhan EXO
Luhan

1. Author : Luane Sovels

2. Judul : The Game

3. Kategori: NC 17, Yadong, Oneshoot

4. Cast:

Luhan

OC (Rena)

Wow, rasanya seperti melakukan comeback stage. Pertama kali ngepost fanfic kesini tahun lalu dan berjeda hampir….setahun? Entahlah.

Tidak pernah terbersit dibenak dipikiran Rena untuk melakukan hal seperti ini.

“Kau setuju untuk melakukannya.”

Rena mengangguk dengan enggan tanpa punya pilihan mendengar pernyataan itu. Sama sekali bukan pertanyaan, karena memang Rena tidak diizinkan untuk memilih.

“Coba kita lihat. Mungkin seharusnya kita membuat beberapa peraturan disini.”

Jika tidak dalam keadaan seperti ini, mungkin Rena akan membentaknya. Rena sangat membenci seringai penuh arti pria itu. Tapi alih-alih merasa bisa melawannya, Rena merasa gemetar sekaligus tergoda melihat pria yang sekarang berlutut menatapnya.

“Tidak ada perlawanan.” Peraturan pertama.

Rena menggigit bibirnya, merasa ragu apakah ia akan menyukai peraturan-peraturan lain yang akan diberikan pria itu.

“Tetap berada pada posisimu selama aku belum memerintahkan apapun.”

Ini yang tidak disukai Rena.

“Dan jangan lupa, kau tahu bagaimana harus memanggilku,” mendadak saja senyum pria itu terlihat polos. Polos dan tidak berdosa. Sangat jauh dari kesan yang bisa ditimbulkan ketika ia melakukan itu.

“Kau tidak menjawab?” pertanyaan itu jahil.

“Ya, Luh―”

Rena mengerang ketika Luhan memukul pinggulnya. Tidak keras tapi cukup membuatnya terkejut.

“Tuan.” Suara Rena terdengar begitu enggan. Tapi bahkan ucapan tanpa keikhlasan itu cukup membuat Luhan merasa senang.

Luhan mendekatkan wajahnya ke wajah Rena, cukup membuat punggung gadis itu menyentuh lembutnya selimut dibawahnya. Bibir mereka bertemu dalam ciuman ringan.

“Aku tidak percaya kau tidak akan melawan.” Dengan kalimat itu Luhan mengangkat kedua tangan Rena keatas kepalanya. Kemudian yang didengar Rena adalah suara ‘klik’. Kedua tangan Rena terbelenggu ke tiang tempat tidur. Rena mencoba menarik tangannya. Tidak sakit. Rena tahu itu adalah jenis borgol yang biasa digunakan untuk kegiatan seperti ini. Darimana ia mendapatkan sex toy?!

“Luhan,” entah mengapa suara Rena terdengar lirih.

Rena memekik ketika baru menyadari kelalainnya. Dengan kasar Luhan meremas bokong Rena. Tubuh gadis itu menggeliat. Tapi tidak ada gunanya. Tidak ada gunanya jika kau terbelenggu seperti ini.

Dalam sekejap helaian kain terakhir yang menutup tubuh Rena sudah lenyap. Tangan Luhan bekerja jauh lebih cepat dari yang bisa dikira Rena. Mata Luhan menelusuri salah satu karya cipta Tuhan itu dengan tatapan kagum. Jari telunjuknya menyentuh ringan puncak payudara Rena, membuatnya semakin mengeras. Rena memejamkan matanya, rona merah dikedua pipinya ketika ia sadar mata Luhan masih menelusuri setiap titik tubuhnya.

“Ini tidak adil,” erang Rena ketika akhirnya ia berani membuka kedua matanya. Ia menangkap Luhan masih mengenakan celana jeansnya sementara dirinya sudah polos.

Luhan menurunkan wajahnya. Ia menyapukan bibirnya dipipi gadis itu, menerima erangan kecil sebagai reaksi. Bibirnya kembali ke bibir Rena, berhenti tanpa melakukan aksi apapun. “Sudahkah aku memberitahumu tidak ada protes disini?” ia berbicara diatas bibir Rena.

Ingin Rena mengalihkan matanya dari tatapan Luhan yang panas. Tapi disaat yang bersamaan ia juga tidak bisa. Mata Luhan memberikan pancaran gairah yang kuat, membuat Rena merasa terbakar.

Luhan sengaja tidak melakukannya segera. Ia ingin membuat gadisnya tersiksa, ia ingin menjahili Rena. Walau sebenarnya bukan sekedar satu-dua kali ia sudah melakukannya, pikiran itu selalu bisa menghiburnya.

Bibir Luhan menemukan tempatnya ditengkuk Rena. Dalam sekejap desahan tanpa akhir keluar dari bibir Rena. Ketika Rena menyadari suara-suara memalukan itu meluncur tanpa henti dari bibirnya, ia menggigit bibir bawahnya. Mencoba menahannya. Dan seringkali itu membuat Luhan tidak menyukainya. Dengan lembut Luhan menggigit kulit sensitif Rena, kembali menerima erangan―yang bahkan hampir merupakan pekikan―dari bibir Rena.

“Tuan… Luhan…”

Dada gadis itu naik-turun dengan cepat. Napasnya sudah kacau. Senyum bangga tersungging dibibir Luhan. Aku yang membuatnya kacau. Selalu ada kebanggaan dalam diri Luhan setiap kali ia melihat gadisnya berantakan.

Bibir Luhan menangkap puncak payudara Rena dan gadis itu terkesiap merasakan panasnya mulut Luhan didadanya. Salah satu tangannya meremas payudara Rena yang lain, memberikan gadis itu kemanjaan.

Merasa cukup dengan tubuh bagian atas Rena, tangan Luhan berjalan turun dan turun. Telapak tangannya sempat mengusap lembut perut rata Rena ketika kemudian ia mendapatkan kedua kaki Rena yang tertutup rapat. Ia melepaskan bibirnya dari payudara Rena, mengangkat kepalanya agar sejajar dengan kepala Rena.

“Aku tidak suka kau menutup kedua kakimu. Buka.”

Rena membuka kedua kakinya pelan dan ragu. Hal itu membuat kesabaran Luhan mencapai batasnya. Dengan kuat ia membuka kedua kaki Rena dengan tangannya, menyingkapkan kewanitaan Rena yang sudah begitu panas dan basah. Luhan tersenyum melihat tubuh Rena.

Bibir Luhan kembali ke dada Rena. Hanya tangannya yang menyusuri bagian bawah tubuh Rena. Jari Luhan menemukan jalan dengan sendirinya. Tanpa basa-basi, Luhan menggesekkan salah satu jarinya dipuncak kesensitifan terluar Rena. Erangan kembali lolos dari mulut Rena ketika Luhan menggesekkan jarinya dengan kasar. Rena melengkungkan dan menggeliatkan tubuhnya merasakan sensasi yang menyengat tubuhnya.

“Luh―”

Satu tamparan kecil di payudara Rena.

“Bukankah aku sudah memberitahumu bagaimana memanggilku?”

Rena memekik ketika Luhan menenggelamkan jarinya kedalam tubuh Rena.

“Tuan!”

Jari kedua kembali tenggelam didalam tubuh Rena. “Gadis pintar.”

Begitu panas dan basah tentang bagian tubuh Rena yang mengelilingi kedua jarinya. Tanpa ragu Luhan bermain didalamnya. Ia memutar jarinya, bahkan keluar-masuk dengan cepat. Tubuh Rena berkedut kencang ketika tidak lama kemudian gadis itu mencapai puncaknya yang pertama, membasahi hingga telapak tangan Luhan.

“Luhan… jangan―oh!” Rena belum pulih dari puncak kenikmatannya, tapi Luhan tidak berhenti. Lidahnya sudah menyentuh lipatan Rena yang begitu basah.

“Tuan! Jangan!”

Tidak boleh ada perlawanan, pikir Luhan. Rena hendak menutup kedua kakinya, tapi tangan Luhan lebih cepat. Ia menahan kedua kakinya hingga tetap terbuka. Bukan hal yang sulit karena kekuatan gadis itu kalah jauh dari kekuatan Luhan.

Luhan menikmati tubuh Rena yang terasa dilidahnya. Awalnya ia hanya memberikan jilatan-jilatan kecil yang lembut. Tubuh Rena masih berkedut pelan, dan ketika lidahnya menyentuhnya kembali, kedutan itu semakin kencang. Erangan-erangan erotis keluar dari mulut Rena. Dan ketika Luhan menghisap tubuh Rena kencang, gadis itu terus menerus memanggil namanya tanpa henti. Betapa Luhan menyukai ini.

Tapi Luhan belum selesai. Ia menyelipkan lidahnya diantara lipatan panas tubuh Rena. Gadis itu mengerang tidak setuju. Giginya menemukan apa yang ia mau. Ia menggigit lembut lipatan tubuh Rena. Singkat, Rena kembali menemukan puncaknya dimulut Luhan.

Luhan menjilat sisa-sisa kegairahan Rena yang ada dibibirnya. Ia menikmati kekacauan yang disebabkannya. Napas yang tidak beraturan, dada yang turun-naik, keringat Rena yang bercucuran dan juga bagian bawah tubuh Rena yang berwarna merah muda. Juga panas.

Luhan mencium payudara Rena kembali dengan pelan. Tangannya meraih pergelangan tangan Rena. Kembali terdengar suara ‘klik’ dan tangan Rena terbebas dari borgol yang dipasang Luhan.

“Bangkit dan berbalik.”

Rena masih merasa tubuhnya lemas karena ia sudah mencapai puncaknya dua kali. Pelan ia bangkit dengan bertumpu pada lututnya dan berbalik memunggungi Luhan, sama sekali tidak tahu permainan apa lagi yang akan dimainkan Luhan.

Napas Luhan panas menyapu leher belakangnya, bibir Luhan berada ditelinganya dengan napas yang terdengar sama kacaunya. “Kali ini aku tidak akan memborgolmu. Tapi tanganmu harus berpegangan pada tiang.”

Rena mengangkat tangannya dan menggenggam tiang tempat tidur. Ia membuka kedua pahanya sedikit sekedar menyeimbangkan posisi tubuhnya. Luhan yang memperhatikan setiap gerakan Rena merasa tidak puas.

“Lebih lebar.”

“Eh?” Rena memalingkan wajahnya kebelakang tidak mengerti. Tapi Luhan sudah meraih kedua paha Rena dan melebarkannya seperti yang ia mau. Tubuh Rena terbuka dengan jelas dan ia hanya berada beberapa inci dari tempat tidur.

Rena mengeluarkan makian ketika mendadak saja Luhan menampar bokongnya. Dan entah mengapa ia merasa dirinya basah kembali ketika Luhan melakukannya.

“Gadis nakal, huh? Kau suka ketika aku menampar bokongmu?”

Rena menggeleng. Tapi itu membuat Luhan kembali menampar bokongnya. Saat itulah ia merasa cairan yang panas dan basah menetes dari tubuhnya. Dan Luhan melihat itu.

“Kau tahu apa yang akan kulakukan melihat gadis nakal sepertimu?”

Rena terdiam mendengar suara decit tempat tidur yang ditinggalkan Luhan. Pria itu berjalan kesalah satu sudut kamar dan mengambil sesuatu.

“Kau tahu apa ini?” tanya Luhan ketika ia sudah kembali.

Rena menahan napas mengetahui benda apa yang ditunjukkan Luhan padanya. Ia baru saja hendak menolaknya saat Luhan menyelipkannya dengan cepat dibagian bawah tubuh Rena. Genggaman tangan Rena menegang ketika pria itu menyalakan alat yang sudah berada didalam tubuhnya.

“Kau akan mendapat hukuman yang lebih berat jika kau semakin basah.”

Getaran yang ditimbulkan vibrator itu membuat tubuh Rena kembali basah. Pikirannya kacau. Ia bahkan tidak sadar ketika Luhan sudah tidak menyentuhnya, membiarkan gadis itu bersama salah satu sex toy yang memang sudah ia rencanakan ingin ia coba pada gadisnya.

Luhan melepas celana jeans bersama seluruh sisa kain yang menutupi tubuhnya dan melemparnya kelantai. Ia sudah begitu keras, siap membuat gadisnya menjerit dan tidak bisa berjalan jika ia sudah berada didalam tubuhnya.

Luhan kembali pada Rena yang masih menggenggam tiang tempat tidur dengan patuh walau tubuhnya terlihat melemas. Luhan tidak pernah tahu bahwa permainan ini benar-benar menyenangkan. Ia mendekat ke Rena, dengan sengaja menempelkan tubuhnya yang mengeras pada bokong Rena. Rena menyadari Luhan yang sudah begitu siap.

“Tuan…” suara Rena terdengar memohon, memintanya menghentikan permainan yang membuat tubuhnya menjadi gila.

Tapi Luhan merasa masih belum cukup. Tangannya meraih vibrator itu dan dengan pelan ia memutarnya didalam tubuh Rena. Dan tidak lama alat permainan itu sudah keluar masuk dari dalam tubuh Rena. Dan malam itu, Rena sudah mencapai puncaknya yang ketiga kali.

Luhan mematikan alat itu lalu mengeluarkannya dari tubuh Rena. Rena langsung menunduk lemas dengan bertumpu pada sikunya. Kakinya masih terbuka lebar dan sisa-sisa kenikmatannya menetes keatas tempat tidur. Basah.

“Kita belum selesai,” bisik Luhan ditelinga Rena.

Tangan Rena meremas selimut ketika merasakan ujung tubuh Luhan sudah berada dipuncaknya. Rena menggigit selimut dibawahnya ketika Luhan memasuki tubuhnya dengan tiba-tiba. Alih-alih melakukannya dengan gerakan yang lembut seperti yang biasa dilakukannya, Luhan melakukannya dengan cepat, bahkan sedikit kasar. Ia mengeluarkan dirinya hingga hanya puncak dirinya yang tertinggal, kemudian menenggelamkan tubuhnya kembali dengan cepat. Gerakannya cukup membuat Rena yakin bahwa ia tidak akan bisa berjalan dengan benar setelah ini.

Erangan mereka berdua memenuhi malam itu. Suara kulit yang terus menerus bertemu menemani malam Luhan dan Rena yang sensual.

Kedua paha Rena gemetar. Luhan masih melakukannya dengan gerakan yang begitu cepat. Malam itu Luhan begitu keras dan tebal, membuatnya merasa jauh lebih penuh dari biasanya.

Mata Luhan menangkap kedua payudara Rena yang bergerak mengikuti gerakannya yang cepat. Ia meremas kedua paha Rena, menariknya semakin mendekat, kemudian tangannya meremas kedua payudara Rena. Bibirnya mencium punggung Rena yang terlihat begitu seksi dimata Luhan. Rena tidak bisa memikirkan bagaimana mungkin Luhan bisa melakukan semua hal itu secara bersamaan.

Saat itulah, tubuh Rena kembali berkedut kencang. Luhan menikmati sensasi itu. Ia tahu apa yang akan terjadi saat tubuh Rena yang basah kembali menyelimutinya. Belum sempat ia memikirkan selanjutnya, tubuh Rena bergetar dan Rena kembali mencapai puncaknya. Makian keluar dari bibir Luhan.

“Luhan…cukup―Ah.”

Luhan belum mencapai puncaknya. Dan itu memang rencananya. Ia akan membuat gadis itu sekacau yang ia bisa. Luhan masih bergerak cepat didalam tubuh Rena sementara gadis itu masih mengeluarkan erangan yang bercampur dengan protes.

Dengan satu kali hentakan keras, Luhan mencapai puncaknya. Keringat membasahi tubuhnya dan tubuh Rena. Bahkan bagian tubuhnya yang masih mengeras juga basah karena Rena.

Mereka berdua berdiam pada posisi seperti itu selama beberapa saat sebelum akhirnya Luhan mengeluarkan tubuhnya dari tubuh Rena. Rena ambruk ke tempat tidur dengan napas yang terengah-engah. Rasanya setiap inci tubuhnya berkedut kencang.

“Kita belum selesai,” ucap Luhan diantara deru napasnya.

Rena menoleh ke arah Luhan dengan terkejut. Kemudian matanya berjalan turun, menatap tubuh Luhan yang masih tebal dan keras. Tanpa penjelasan Rena mengerti maksudnya dan ia mendadak merasa merinding.

“Tidak.”

Luhan sudah melompat keatasnya.

“Tidak ada perlawanan.” Rena membenci seringai itu.

“Apa rencanamu?!” Rena hendak mendorong Luhan tapi pria itu sudah mengunci kedua tangannya diatas kepalanya―hanya dengan salah satu tangannya. Insting Rena bangkit dan ia menutup kedua kakinya.

“Sudah berapa kali kau orgasme?” tanya Luhan santai. Tangannya yang bebas bermain dengan payudara Rena, jarinya memutar pelan puncaknya.

“Aku tidak menghitungnya,” nada suara Rena terdengar mulai kesal.

“Bad girl,” gumam Luhan.

“Apa yang kau rencanakan?”

Tanpa jawaban, Luhan membuka kedua kaki Rena dengan tangan dan kakinya. Gadis itu kembali terekspos. Mata Rena membulat karena marah.

“Aku lelah, pria idiot! Malam ini―” tapi bibir Rena dibungkam oleh ciuman Luhan yang basah dan panas. Perlawanan Rena membuat permainan ini terasa semakin menantang bagi Luhan. Ia menggigit bibir bawah Rena, membuat Rena terpaksa membiarkan lidah pria itu bergumul dengan lidahnya dalam ciuman yang penuh gairah.

“Yang ingin aku dengar adalah ‘aku lelah, tuanku. Tapi malam ini kau boleh bermain sesuka hatimu dengan tubuhku’.” Saat itu Rena ingin menendang Luhan. Bibir Luhan kembali kebibirnya.

Rena mencoba melepaskan tangannya dari genggaman tangan Luhan saat ia merasakan puncak Luhan yang masih begitu keras menggodanya dari luar. Ia mengerang dibibir Luhan saat pria itu menenggelamkan sedikit bagian tubuhnya kedalam tubuh Rena.

“Aku anggap itu sebagai persetujuan.”

Dan Luhan menghujamkan tubuhnya kedalam tubuh Rena.

-THE END-

Fc Populer:

  • Anonim

    bagus ffnya.

  • Anonim

    oh my deer…

  • Anonim

    Panas

  • Anonim

    wow daebak

  • sumpah keren banget XD

  • luhan,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,
    kok jht bngt sih!!!!!!!!!!!!
    kurang HOT thor…………

  • teukiegirl

    Kereeennn banget

  • christiejaena480

    wooo luhan so hot..!!!

  • Anonim

    luhan jahat bgt!!! tapi,, ffnya tetap keren… :-bd

%d blogger menyukai ini: