Let’s Get Married 2

0
Let's Get Married 2


Title: Let’a Get Married
Author: Taniyae shawolelf a.k.a Lee chaesa
Main Cast: Cho Kyuhyun,cho shiwon,lee chaesa , lee chaeri,
Support cast:
Legth: Sequel
Genre: Romance
ranting : PG-15

Chaesa…Chaesa… Bangun Chaesa Nanti terlambat ke sekolah. Ayo Chaesa, bangun!” perintah Kyu sambil memukul-mukul tanganku.
“Aaaahhh… Lima menit lagi,” pintaku
.

“Kalau kau tidak bangun sekarang, aku akan panggil umma sekarang juga dan aku akan memakan pisangmu. Ayo cepat bangun!” Kali ini Kyu memukul tangan ku lebih keras.
“AW… SAKIT!!!” Jeritku, “Kau tidak bisa membangunkanku dengan cara lebih lembut ya? Dan jangan sentuh makananku, kalau kau tak ingin menyesali hidupmu,” ancamku.
“Aku tak peduli. Siapa cepat dia yang DAPAT. Aku tunggu di meja makan 10 menit. Jika kau tak siap dalam waktu itu, jangan harap kau kusisakan,” Kali ini Kyu yang balik mengancamku.

Kyu kemudian meninggalkanku, aku melihatnya sudah siap dengan seragam musim panasnya, sementara aku masih berpiyama. Aku bergegas bangkit dari ranjangku menuju kamar mandi yang ada dikamarku, kemudian mencuci muka, berkumur dan menggosok gigi kemudian mengganti pakaianku. Aku akan terlambat jika mandi dulu. Syukur aku sudah menyiapkan buku-buku pelajaranku tadi malam. Aku menyemprotkan pewangi keseluruh tubuhku. “Hmm… Walau tak mandi, aku masih tetap kelihatan cantik. Hahaha,” kataku dalam hati sambil mematut diriku di cermin, “Yaks, aku siap.”
Aku pun menuju ruang makan. Kulihat ayah, ibu dan Kyu sudah menyantap sarapan paginya.
“ Seperti biasa kau cepat sekali berdandan, pasti kau tidak mandi kan Chaesa?” selidik ayahku.
“Huh, Ayah tega sekali menuduhku,” Kataku sambil mengambil makanan kesukaanku, pisang. “Tak sampai 10 menit kan Kyu? Bhebhebhebhe…,” kataku sambil memakan pisangku.
“ JOROK” kata Kyu pendek dan tanpa rasa berdosa.
Aku bersiap siap melemparkan piring ke wajah Kyu tetapi ayahku berhasil menangkap tanganku. “Pengantin baru jangan sering-sering bertengkar! Ayo Chaesa, cepat habiskan makananmu,” titah ayahku.
“Aku sudah selesai, Ayah,” ujar Kyu.
“Klo begitu ayo kita berangkat, Kyu,” ajak ayahku.
“Chaesa, kami berangkat duluan. Seperti biasa kau berangkat dengan ibumu, ya!” kata ayahku sambil mencium keningku.
Sejak aku dan Kyu menikah sebulan yang lalu, beginilah rutinitas kami di setiap pagi. Kyu sekarang menggantikan ibuku untuk membangunkanku, dan Ayah selalu mengantarnya ke sekolah setiap hari. Kami tidak berangkat bersama untuk menghindari kecurigaan orang-orang atas hubungan kami. Penikahan kami masih dirahasiakan, juga belum didaftarkan ke Negara, jadinya di sekolah aku tetap menggunakan nama keluarga ku,Lee Chaesa. Bukannya menjadi Cho Chaesa. Suatu hari ibuku pernah berkata jika dia tidak suka melihat aku memarahi Kyu, padahal ibuku tak tahu betapa dinginnya sikap Kyu kepadaku. Di sekolah dia sekali pun tak pernah menegurku, bahkan aku lihat dia berusaha sejauh mungkin dariku. Aku sakit hati dengan sikapnya itu. Saat kami hanya berdua di kamar pun sikap dinginnya tak hilang. Dia hanya masuk kekamarku jika sudah ingin tidur dan ketika berbaring, dia langsung terlelap. Tak ada itikad baik darinya untuk menyapaku dan berkata manis.
————-
“Hmm… Apa aku salah masuk kompleks ya? Kenapa rumahnya belum ketemu sih,” gumam Chaeri dalam hati.
Tiba-tiba…

“Ada yang bisa kubantu, Nona?” Tanya seorang pria muda kepada  Chaeri. Dia tertegun melihat pria itu, benar-benar tampan dan tinggi.
“Nona… Kau tak apa-apa?” Tanya pria itu lagi.

“Ah, Tidak. Maksudku…aku baik-baik saja. Bisakah kau membantuku menemukan rumah ini? Kumohon,” pinta  Chaeri sambil menunjukkan alamat yang ingin ditujunya.
“ Ah, aku tau. Ayo ikut aku!” ajak pria itu sambil menarik tangan  Chaeri.
 Chaeri pun menurut dan mengikuti kemana pun pria itu pergi.
————
“Aku pulang. Umma, aku lapar.” Aku langsung ke ruang keluarga untuk menonton televisi.
“ Aku pulang…” sapa Kyu tak lama kemudian.
“ Kyu, akhirnya kau datang. Tadi pagi setelah kau berangkat sekolah, ibumu menelpon. Katanya saudara sepupumu akan datang kemari hari ini, tapi dari tadi ibu tunggu dia belum datang juga. Kau bisa tanyakan lagi ke ibumu kapan kira-kira sepupumu itu sampai, jadi kita bisa menjemputnya,” ujar ibu.
“Baiklah,” sahut Kyu. Dia pun menelpon ibunya. Dia menelpon tak lama, setelah menutup telpon dia bergegas ke dapur mendatangi ibuku.
“Jadi seharusnya dia sudah sampai tadi pagi?” Tanya ibuku pada Kyu.
Kyu mengangguk kemudian berkata, “Dia berangkat dengan kapal kemarin sore. Jadi harusnya sudah sampai. Umma, apa kita tidak perlu melapor ke polisi sekarang?” tanyanya terlihat sangat cemas.
Kemudian bel pun berbunyi…
“ Nah, itu mungkin dia,” kata ibu.
Kyu pun bergegas ke ruang depan untuk membuka pintu. Ketika dia melihat siapa dibalik pintu, dia sangat senang. Hilang sudah rasa cemasnya.

“Lee   Chaeri, syukurlah kau datang juga,” kata Kyu sambil memeluknya. “Kenapa baru sampai? Bukankah seharusnya kau sudah tiba tadi pagi?” kali ini Kyu mengajak  Chaeri masuk.
“ Jadi ini, adik sepupumu, Kyu? Kau cantik sekali,” puji ibuku sambil memeluk  Chaeri.
Aku pun bergegas melihatnya. Dan memang dia sangat cantik, lebih tepatnya kepolosannya yang membuatnya terlihat cantik.

“ Chaeri… Ini istriku, Lee chaesa ,” kata Kyu memperkenalkanku. Aku terkejut mendengar Kyu berkata seperti itu, ini partama kalinya dia menyebutku sebagai istrinya.  Chaeri yang semula hanya diam langsung tersenyum dan memelukku.
“Kakak ipar, senang mengenalmu. Kakakku sangat beruntung memiliki istri secantik dirimu. Sebenarnya saat kalian menikah, aku sangat ingin datang. Tapi sayang nenek sedang sakit, jadi aku harus menjaganya dirumah,” ujarnya, “Oya, aku membawa oleh-oleh dari rumah.”

“Ehm…,” deham seorang pria yang dari tadi diam saja memperhatikan kami.  Chaeri yang melihatnya langsung terdiam ditempat.
“Ahjusshi, sedang apa kau kemari?” tanyaku pada pria itu yang tak lain adalah pamanku, Choi Siwon.
“Siwonnie adikku sayang,” sapa ibuku. “Tumben kau datang? Hey, bungkusan apa di belakangmu itu? Bawaanmu banyak sekali, kau diusir dari asramamu lagi ya?” lanjut ibuku.
“Aku tidak diusir, aku sendiri yang ingin keluar. Di sana membosankan. Lebih baik aku tinggal disini. Pasti seru,” kata Siwon.
“Aku merasa ada hal yang tidak menyenangkan dari kata-katamu itu, Ahjusshi,” kataku curiga.
“Jangan cepat mencurigaiku seperti itu keponakanku tersayang. Hari ini aku sudah berbuat baik, aku yang menemukan gadis itu sedang tersesat saat kemari. Harusnya kau berterima kasih padaku. Aku sudah menyelamatkan adik iparmu,” kata Siwon lagi.
“Terima kasih, Ahjusshi,” ucap Kyu.
“Ahh… Jangan panggil aku seperti itu! Cukup Hyung saja,” pinta Siwon.
“Mana boleh seperti itu. Kau itu pamanku,” sewotku.
“ Pernikahan kalian kan belum sah. Jadi selama itu, aku tidak mau dia menyebutku ahjusshi,” sahut Siwon lagi sambil berlalu. “Noona, kamarku masih tetap ‘kan?”

“Iya,” jawab ibuku, “ Chaeri , kau juga masuklah kekamarmu. Mandilah dulu lalu makan malam bersama kami. Ok?” katanya lagi.
“Baiklah,”  Chaeri menjawab sambil tersenyum.
“Aku akan menunjukkan kamarmu. Kyu, kau angkat barang bawaan  Chaeri ya!” pintaku.
“Ok,” sahut Kyu yang tampak senang sekali dengan kedatangan sepupunya.

“ Kau bertemu dengan pamanku dimana? Apa dia tidak mengerjaimu?” Tanya ku pada  Chaeri saat berada di kamar.
“ Chaeri ,  Chaeri , aku akan membantu umma di dapur,” ujar Kyu, “Kau baik-baiklah disini,  Chaeri !” katanya sambil mengelus kepala  Chaeri.
“Ya, Oppa,” sahut  Chaeri.
Kyu benar-benar memperlakukan  Chaeridengan sangat lembut, entah kenapa terbersit rasa iri dihatiku. “Jadi, ahjusshi tidak mengerjaimu kan?” tanyaku lagi.
“Tidak,” sahutnya. Ada perasaan takut saat dia menjawabnya.
“Benarkah? Kau tidak bohong?” Aku masih tidak percaya.

“Sungguh, aku tidak apa-apa,”  Chaeri berusaha menegaskan. Aku mencurigai ada yang disembunyikannya.
Sebenarnya  Chaeri ingin mengeluh dengan apa yang dilakukan Siwon padanya hari ini, tetapi dia takut tidak ada yang mempercayainya. Siwon benar-benar mengerjainya hari ini.  Chaeri mengira Siwon akan membantunya, ternyata Siwon justru mengajaknya berjalan-jalan. Bahkan mereka berjalan sampai ke bandara Incheon.  Chaeri hanya bisa menangis sampai akhirnya Siwon mengajaknya kembali ke tempat mereka bertemu pertama kali. Ternyata saat  Chaeri menanyakan alamat pada Siwon, justru sebenarnya alamat yang dituju hanya tersisa satu rumah saja dari tempat  Chaeri berdiri. Ia kesal karena telah terpedaya. Tapi ia takut menceritakan masalah ini kepada keluarga  Chaeri.
“Ya sudah kalau kau tak ingin cerita,” kataku menyerah, “Kau itu sebenarnya ada hubungan apa dengan kyu?” tanyaku lagi.
“Aku anak dari adik ibu oppa. Tetapi orang tuaku telah tiada sejak aku berusia 5 tahun, jadi orang tua oppa lah yang merawatku. Memangnya oppa tak pernah menceritakannya padamu?” tanyanya.
Aku hanya menggelengkan kepalaku. Kyu tak pernah sekalipun bercerita tentang kelurganya padaku. Jangankan bercerita, ketika kami berbicara pun tidak ada isinya. Kami lebih sering betengkar dibanding berbincang.
———
Aku sedang membaca buku sambil berbaring ketika Kyu masuk ke kamar. Aku melihatnya tersenyum. Sangat manis… Dengan cepat aku mengalihkan pandanganku. Tak ingin Kyu melihat wajahku merona hanya karena melihatnya tersenyum.
“Kenapa belum tidur? Besok kau pasti akan susah lagi dibangunkan,” sewotnya.
“Kau sendiri? Biasanya jam 10 kau sudah tidur, tapi ini sudah lewat 1 jam,” serangku balik.

“Aku tadi berbincang dengan  Chaeri , jadi lupa waktu deh. Hehehe,” sahutnya sambil tertawa.
“Kau tampak bahagia sekali sejak dia datang,” kataku.
“Kau juga akan merasakan hal yang sama jika kau bertemu dengan saudara yang sudah lama tak kau temui,” sahutnya.
Aku menatap Kyu kali ini. “Aku baru kali ini melihatmu seperti ini, kau benar-benar berbeda,” kataku.
“Aku memang seperti ini, hanya saja kau yang tidak menyadarinya.” Kyu balas menatapku.
“Tidak. Kau sangat dingin! Kau tak acuh padaku, tak pernah memperhatikanku, kau tidak menyukaiku kan?” bentakku.
“Chaesa, aku tak ingin kita bertengkar lagi. Aku lelah,” sahutnya seraya mengambil penutup matanya. Aku tau dia akan tidur sekarang. Dengan cepat aku menarik tangannya dan memeluknya.
“Chaesa, apa yang kaulakukan?” tanyanya. Jelas dia sangat kaget dengan apa yang kulakukan padanya.
“Ssstttt… Diamlah! Biarkan aku memelukmu kali ini,” pintaku.
“Baiklah kalau itu maumu,” sahut Kyu. Dia pun membalas pelukanku, aku merasakan tangannya mengelus punggungku.
“Aku tak pernah berniat mengacuhkanmu. Jika di sekolah aku tak pernah menyapamu, karena itulah yang sebenarnya terjadi sebelum kita menikah. Aku dan kau hanya berbicara saat rapat atau pertemuan klub. Aku hanya bertindak sewajar mungkin supaya tak ada yang curiga dengan hubungan kita,” bisiknya ditelingaku, aku baru sadar kalau suara Kyu benar-benar lembut.
“Chaesa, apakah kau menyukaiku?” bisiknya lagi. Dengan cepat aku berusaha melepaskan pelukanku, tapi kyu tidak mau melepaskan.
“Jawablah!” pintanya.
“Tidak. A…a…aku menyukaimu. Tapi, hanya sebatas teman. Tidak lebih!” ujarku terbata-bata. Kyu benar-benar membuatku terkejut, aku benar-benar tidak tahu harus menjawab apa. Mendengar jawabanku, dia langsung melepaskan pelukannya dan mengambil penutup matanya.
“Selamat tidur, Chaesa,” ucapnya.
Dia meninggalkanku tidur begitu saja, tanpa dia tahu jantungku berdetak lebih cepat dari biasanya. “Kyu apa-apaan kau ini?!” pekikku dalam hati. Aku benar-benar tak tahu apa yang ada di pikirannya.
……to be continued…

Fc Populer:

%d blogger menyukai ini: